Senin, 18 Oktober 2010

Huruf Hieroglif


Sejarah tulisan ternyata telah terentang sepanjang ribuan tahun. Mula-mula, muncul tulisan dalam bentuk gambar. Bangsa-bangsa kuno yang berperadaban tinggi, seperti bangsa Mesir kuno dan bangsa Maya juga mengenal tulisan yang disebut hieroglif.
Saat ini, hampir semua orang di dunia bisa menulis. Orang dapat menuangkan gagasan di atas kertas atau surat elektronik dengan tulisan. Dalam bahasa Inggris, Spanyol, Indonesia, dan banyak bahasa yang lain, huruf, angka, dan tanda baca digunakan untuk menulis. Akan tetapi, sistem ini tidak selalu digunakan dalam tulisan.

Piktograf
Manusia pertama yang mengenal tulisan tidak menggunakan huruf, kata-kata, dan tanda baca dalam tulisan mereka. Ribuan tahun yang lalu, mereka “menulis” dengan membuat gambar yang saat ini disebut piktograf. Para pakar mengatakan piktograf tersebut digunakan untuk menyampaikan informasi kepada orang lain. Kata “piktograf” diturunkan dari kata dalam bahasa Inggris “pictograph”. Akar kata “pictograph” adalah “pict” dan “graph”. “Pict” merupakan kata dalam bahasa Latin untuk picture (gambar). Sementara “graph” merupakan kata dalam bahasa Yunani yang artinya tulisan. Piktograf merupakan simbol. Kadang-kadang piktograf mewakili keseluruhan kata, tetapi kadang-kadang hanya mewakili suku-suku kata, atau bagian-bagian kata. Ribuan tahun lalu, bangsa Sumeria kuno menemukan salah satu bentuk piktograf. Dalam bahasa Sumeria kuno, ti berarti “panah”. Ti (atau til) juga berarti “kehidupan”. Karena itu, orang Sumeria menggunakan simbol panah untuk kedua kata tersebut.

Hieroglif

Ribuan tahun lalu, bangsa Mesir kuno juga menemukan cara penulisan mereka sendiri yang disebut hieroglif. Mereka kadang-kadang menempatkan dua atau lebih gambar untuk “menuliskan” sebuah kata. Selama bertahun-tahun, tidak ada orang yang dapat membaca hieroglif bangsa Mesir kuno. Kemudian, pada 1822, seorang berkebangsaan Prancis bernama Jean-François Champollion mulai menyingkap makna hieroglif. dia bekerja dengan tekun selama bertahun-tahun, dan akhirnya dia berhasil menerjemahkannya. Ternyata, sebuah hieroglif kadang-kadang merupakan sebuah kata. Akan tetapi, ada juga hieroglif yang hanya mewakili suatu bunyi. Hieroglif kadang juga dikombinasikan untuk membentuk sebuah kata. Bangsa Maya kuno di Meksiko juga menggunakan hieroglif. Beberapa hieroglif Maya mewakili keseluruhan kata. Beberapa yang lain mewakili bunyi atau suku kata.

Penulisan dengan Alfabet

Saat ini, sebagian besar sistem penulisan menggunakan alfabet. Alfabet adalah daftar sejumlah huruf yang digunakan untuk menulis dalam sebuah bahasa. Tidak semua bahasa menggunakan huruf yang sama. Misalnya, alfabet bahasa Spanyol memiliki huruf ñ. Alfabet bahasa Inggris tidak memiliki huruf ini. Alih-alih, dalam bahasa Inggris digunakan dua huruf untuk membentuk ñ: n dan y, seperti dalam kata canyon.  Jumlah huruf dalam alfabet setiap bahasa berbeda-beda. Alfabet bahasa Inggris, juga bahasa Indonesia memiliki dua puluh enam huruf. Alfabet Spanyol memiliki dua puluh tujuh huruf. Alfabet Rusia memiliki tiga puluh tiga huruf. Sementara alfabet Korea memiliki dua puluh empat huruf.

Nama : Fina Resty
NIM : 09220263

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar